MEMBINA GENERASI AL-QURAN


Assalamulaikum w.b.t.Salam mahabbah buat teman-teman. Buat teman,sememangnya kita masih berada dalam medan perjuangan menuntut ilmu.Namun masa itu pantas benar menginjak.Suatu hari nanti, jika dipanjangkan umur dan dizinkan Allah s.w.t, kita semua bakal memasuki medan perjuangan yang baru, yakni memikul amanah sebagai ibu bapa pula.Bukan senang sebenarnya untuk kita menyemai generasi muda yang hatinya sentiasa berkorban demi Islam ini.Justeru menyedari hakikat ini, kita haruslah sedar bermula dari titik masa ini.Untuk kita sentiasa muhasabah diri, memperkukuh jati diri muslim jika kita menginginkan generasi pewaris yang diredhai Ilahi. Saya sendiri pernah mengelamun sendirian, mengimpikan sebuah harapan.Agar saya dapat berbakti kepada Islam dengan dari keturunan saya ini akan lahir pemimpin-pemimpin Islam,para mujahid yang sentiasa berani mempertahankan Islam dan juga ilmuan Islam yang akan membuka mata dunia.Wah, bunyinya saja  cukup menunjukkan ianya seolah-olah bermimpi di siang hari apatah lagi menyedari hakikat siapalah diri ini.Seorang hamba Allah yang hina.Tapi ia juga tidak mustahil.Dengan syarat kita terlebih dahulu berusaha, untuk mendekatkan diri dengan Allah , meneguhkan jati diri seorang muslim dan mempergagahkan diri dengan ilmu dunia akhirat.Dan akhirnya sentiasa memohon kepada-Nya dalam bisikan doa yang penuh pengharapan. 

Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku & kepada ibubapaku & supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yg Engkau redhai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadaMu & sesungguhnya aku dari orang2 Islam (yang tunduk patuh kepadaMu).                                                                                             (Al-Ahqaf:15)

“APABILA menyebut soal pendidikan anak-anak secara tidak langsung ia lebih tertumpu kepada tugas dan tanggungjawab ibu bapa. Untuk mendidik anak-anak menjadi insan yang kamil tidaklah semudah yang diperkatakan dalam buku, majalah dan seminar.Ia lebih menekankan soal keinsafan, kesedaran dan sikap tanggungjawab yang mendalam di samping mempunyai aqidah yang kental terhadap Allah SWT. Justeru itu, Allah SWT telah merakamkan beberapa keistimewaan yang dilakukan oleh Luqmanul Hakim sewaktu mendidik anak. Di antara nasihat Lukman kepada anaknya ialah:

1. Hendaklah engkau selalu berada di majlis para ulama’ dan dengarlah kata-kata para hukama (orang yang bijaksana), kerana Allah menghidupkan jiwa yang mati dengan hikmat sepertimana menghidupkan bumi yang mati dengan hujan yang lebat. 2. Janganlah engkau jadi lebih lemah daripada seekor ayam jantan, ia telah berkokok pada waktu pagi hari sedangkan engkau pada ketika itu masih terbaring di atas katilmu.

3. Janganlah engkau menangguhkan taubat kepada Allah kerana mati itu akan datang tiba-tiba.

4. Dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak orang sudah ditenggelamkannya. Oleh itu, jadikanlah taqwa sebagai kapalnya.

5. Pukulan bapa ke atas anaknya bagaikan air menyirami tanaman.

6. Tiga orang yang tidak dapat dikenali melainkan pada tiga keadaan. Orang yang lemah lembut melainkan ketika marah, orang yang berani melainkan ketika berperang dan saudara maramu melainkan ketika engkau berhajat dan memerlukan pertolongan daripadanya. 7. Sesungguhnya dunia ini sedikit sahaja, sedangkan seluruh umurmu lebih sedikit daripada itu. Manakala umurmu yang masih berbakti lagi amat sedikit daripada yang lebih sedikit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: