aku dan hujan


Oleh: Himmah Mardhatillah

thumb_dua_227.jpg

 Bumi Melbourne yang selama ini kering dek musim panas yang berpanjangan walaupun Autumn mula basah sejak kebelakangan ini, basah dek hujan yang menimpa tanah asing ini… Sejak aku hijrah ke sini, jarang sekali kudengari bunyi guruh atau kilat seperti di tanahair. Jika dulu di sana, aku takut dan gerun dengan kilat, mahu sahaja aku duduk di rumah sahaja… takut kena sambar kilat lah! Tapi di suatu pagi di sini, tatkala manusia sibuk berkejaran ke tempat kerja, di celah-celah deruan bunyi enjin kereta… kedengaran bunyi bunyi guruh sayup2 seperti menegur aku yang leka dengan kerjaku.. Wah! Jarang sekali ada guruh di sini.. titis2 hujan mengekori tidak lama kemudian.. sedikit2 lama2 makin lebat…

 Hatiku sejuk… Hujan.. tenang kuterasa tatkala mendengar bunyi hujan.. Aku mula menyedari bahawa sebenarnya aku rindu… Rindu akan hujan.. 

Aku dan hujan… begitu banyak kenangan manis bersama hujan..

Semasa aku kecil, akulah orang yg pertama melompat gembira kalau hujan, nak keluar rumah main hujan. Zaman itu belum ada hujan asid, masih selamatlah.. Adik bongsu yg manja ini mengheret tangan abang utk keluar bermain… berlari-lari, melompat-lompat kegirangan aku dalam limpahan hujan yang sejuk… begitulah setiap kalinya… ku mula mengenal hujan.. dan sungguh aku sukakan hujan! 

“Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan ke luar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya tiba-tiba mereka menjadi gembira.” Ar-Rum: 48 

Semasa remaja, hujan tetap signifikan dalam jiwaku, walaupun mula dicemari jahiliyah yang mewarnai hidup remaja seperti ku di kota… Suasana hujan itu sungguh syahdu, seperti ada suatu perasaan indah yang tidak tergambar.. hening.. pada masa itu jiwaku yang banyak terpengaruh dengan MTV hanya dapat mengaitkannya dengan kisah cinta dan khayalan dunia… Tapi hujan tetap Indah! Dan hujan masih bersamaku…

 “Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu, maka Kami keluarkan dengan sebab hujan itu pelbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang-orang yang telah mati, mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran.” Al-A’raaf: 57 

Tapi diriku masih jahil.. belum mengerti sepenuhnya akan kudrat Ilahi… apatah lagi mengaitkan hujan sbg rahmatNya… namun kumasih cintakan hujan… 

Setelah ku tercampak di daerah yang baru ini, hujan hanya turun sekali-sekala, selalunya semasa musim luruh atau sejuk… Tapi hingga kini hujan masih bersamaku.. Hujan masih menemaniku dalam suka dan dukaku, menyimpan seribu kenangan dan rahsiaku…Namun kini Aku dan Hujan berbeza.. 

Kini baru ke kenali Penciptaku… Oh! Baru ku kenali Pencipta Hujan. Rupa-rupanya hujan itu sungguh layak untuk ku cintai… kerana dalam penurunannya tersimpan seribu makna yang Agung, kisah Penciptaku yang Maha Kuasa, Kasih sayang dan rahmatNya yang tidak terhingga… Oh, memang patut ku suka akan dikau wahai hujan..! Alhamdulillah kini ku fahami mengapa aku sungguh suka.. Allah telah mengikatku dengan hujan sekian lama… rupa-rupanya kini baru ku diberi hidayah utk menghargainya dengan selayakNya..iaitu sebagai ciptaan Allah yang penuh misteri dan rahmat..

Perhatikan ayat Allah ini sebaik2nya.

.“Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu, maka Kami keluarkan dengan sebab hujan itu pelbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang-orang yang telah mati, mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran.” Al-A’raaf: 57 

Suasana ketika hujan yang hening dan syahdu… bunyi2 titisan hujan jatuh ke bumi seolah-olah satu rawatan kpd jiwaku… Kurasakan suatu ketenangan dengan hujan… Pernah suatu ketika, aku diuji dengan begitu hebat… aku menangis…entah kepada siapa hendak ku luahkan perasaanku itu.. Aku menuju ke mihrab, aku yakin ada petunjuknya dari Ilahi… tatkala aku melangkah berat menangisi duka yang perit, tiba-tiba titis2 hujan mula jatuh ke pipiku yang sudah sedia basah…

Ya Allah, Tuhan yang menciptakan dan mengetahui yang tersurat dan tersirat.. sungguh Engkau mengetahui akan pengubat yg terbaik untukku…

 “(Ingatlah), ketika Allah menjadikan kamu mengantuk sebagai suatu penentraman daripada-Nya, dan Allah menurunkan kepadamu hujan dari langit untuk menyucikan kamu dengan hujan itu dan menghilangkan dari kamu gangguan-gangguan setan dan untuk menguatkan hatimu dan memperteguh dengannya telapak kaki (mu).”Anfal:11 

Terus ayat ini muncul di akalku yang sedang serabut… Iya.. saat itu kurasakan Allah begitu dekat denganku… membelai dan memujuk hatiku dengan hujan..Dan sungguh kurasakan ketenangan itu…. Dan ku yakin dengan pertolonganNya..Walau diri ini tidak sehebat ahli Badar yang diturunkan hujan sebagai rahmat bantuan dari Allah, ku tahu kasih sayang Allah itu tidak terbatas, dan hujan itu diturunkan sebagai rahmat ke seluruh alam…baik utk keseimbangan ekosistem mahupun sebagai pelajaran kpd mereka yang memikirkannya.. Dan demikianlah setiap kali aku dirundung kegelisahan… Hujan seperti memberhentikan masa.. meninggalkan aku dalam keindahan suasananya yang mengasyikkan… meninggalkan segala masalah2 duniaku di belakang.. hanya aku dan Allah! Sungguh, aku telah lama rindukan hujan…Aku dan hujan… temanku sejakku kecil dan jahil.. hinggaku fahami dan sedari…teruskan tenangi aku.. Segala puji bagi Allah yang menurunkan ketenangan kpd hamba yg dikehendakiNya.

“Apakah kamu tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Allah menurunkan air dari langit, maka diaturnya menjadi sumber-sumber air di bumi kemudian ditumbuhkan-Nya dengan air itu tanam-tanaman yang bermacam-macam warnanya, lalu ia menjadi kering lalu kamu melihatnya kekuning-kuningan, kemudian dijadikan-Nya hancur berderai-derai. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.” Az-Zumar:21 

Dan kepada Allah jualah aku akan kembali.. 

2 Responses

  1. Salam..indahnya tulisan cerpen ni.Ana yang sedang pressure ni pun rasa lega sedikit..Jazakillah atas ‘cerpen terapi’ ini…

  2. memang cukup utk menenangkan jiwa terutama kalo membacanya pada petang yg hening dan syahdu tatkala selepas hujan.Sungguh rahmat Tuhan itu maha luas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: