Pedihnya Sebuah Kehilangan


Bismillahirrahmanirrahim

Mendung langit pada petang itu sama mendungnya dgn hatinya.Petang itu dia mendapat jawapan dari penantiannya selama beberapa hari ini.Rindunya hati bila berpisah dgn sepasang telekung kesayangannya sejak beberapa hari yang lalu kerana ianya dipinjam oleh seorang sahabat.

Maka hari demi hari dia menanti kepulangan sahabat bersama sepasang telekung putih itu.Dalam hati, datang ketakutan, ketakutan jika kehilangannya.Petang itu, dia menghabiskan masa di perpustakaan, meneruskan pembacaan journal yg bertimbun2 .Namun tidak lama kemudian, dia mendapat jawapan dari penantian itu, apabila dtgnya khabar dari shbt yg memohon maaf krn baru disedari bhw ianya telah tertinggal di sebuah surau perhentian rnr.Dia tidak mampu membalas msg tersebut, tgnnya bertukar sejuk tiba2, dia tidak mampu lagi meneruskn pembacaan, air mata mula mengalir perlahan-lahan.Dia terus mengemas bhn bacaan, dan melangkah keluar dari perpustakaan yg tersergam indah itu. Gelap sekali cuaca di luar.Hujan renyai-renyai.

Dia terus melangkah.air mata makin mengalir deras, sama lebatnya dgn hujan yg turun.mujur hari sudah ptg, jalan juga sunyi sepi dari segenap bunyi bising.tiada org yg lalu lalang, hanya semata-mata seorang insan yg sdg menangisi sebuah kehilangan.

Dia cuba menyeka air matanya.Tapi setiap kali dia cuba berbuat demikian, maka akan hadir semula bygn sepasang telekung putih itu.

Hatinya kembali sebak, ibaratnya empangan yg pecah pasti tidak dpt ditahan lg.Bukannya senang utk dirinya menerima kehilangan telekung putih itu, kerana telekung itulah peneman setianya selama 3 tahun ini, setia berdiri,rukuk dan sujud bersamanya.Setia bersama dlm bisikan doanya.Juga menjadi tempat tumpah air matanya, apatah lg sujud tatkala dugaan melanda.Telekung itu menjadi saksi, jatuh bangun dirinya selama beberapa tahun ini.

Dia hampir tiba ke biliknya, namun sebak hatinya masih belum mampu dibendung.Dia cuba memujuk hatinya, sedikit demi sedikit dia mula merasakan bisikanNya.Dia kembali berfikir, berfikir sewarasnya.Sekurang2nya dia tahu di mana telekung itu berada sekarang, ianya masih wujud, cuma tempat itu  bkn di sisinya lagi.Dan tempat itu bknnya tempat yg membimbangkan, apatah lagi ianya juga adalah sebuah rumah ibadat, malah seringkali dikunjungi muslim yg singgah di situ hampir setiap masa.Bukankah sepatutnya dia merasakan dirinya insan yg paling bertuah?Kerana Allah telah memuliakan dirinya, dgn memilih sesuatu yg tinggi nilai di sisi dirinya untuk diberikan peluang berkhidmat di rumah ibadatNya.

Malah pada saat dia sdg menangisinya, mungkinkah sudah masuk berapa kali si malaikat mencatat input pahalanya,pada setiap kali seorang muslim memakai telekung putih itu demi menunaikan kewajipannya.

Dan sehingga saat ini, dia telah redha.Malah memanjatkan kesyukuran kpd Tuhannya yg telah memuliakn dirinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: