Serban Putih Itu


Anak kecil itu kehairanan, dia tertanya, di rumah siapakah yg diziarahinya?Apa pun dia tidak mengerti kerana dia hanya menuruti, mengikuti ibunya dan saudara maranya yang lain dalam perjalanan ziarah itu.

Yang dewasa berbicara sesama mereka.Dia tidak mengenali siapakah di kalangan mereka itu.Anak kecil itu hanya duduk diam kerana dia tidak mengerti., tidak mengerti apa yang diperbualkan mereka.Tidak lama kemudian, muncul kelibat seorang wanita pertengahan usia di tengah tetamu yang hadir.Anak kecil itu hanya melihat.

Di tangan wanita itu , dipegangnya sehelai kain putih.Lantas kain putih itu bergilir-gilir bergerak melepasi tangan tetamu yang hadir.Mereka masing-masingnya ingin memegang kain putih itu, dan ada yang menciumnya.Dia semakin kehairanan.Tiba saatnya, kain itu tiba di tangan anak kecil itu.

Dia memegangnya, dilihatnya dengan penuh kehairanan.Kelihatan kesan titisan percikan darah kering pada kain putih itu diiring dengan harum baunya.Dia semakin ingin tahu.Dari manakah datangnya bau harum itu?Lantas dia juga menciumnya.” Wangi..” bisik hati anak kecil itu.

Hampir beberapa tahun berlalu, anak kecil itu mencari jawapannya.Semakin usianya meningkat , dia sering bertanya kepada ibunya.

“Mak, rumah siapa yang kita ziarah dulu tu?Kain putih tu kain apa?Kenapa baunya wangi bersama titisan darah tu?Milik siapa kain itu?”,,, bertubi-tubi soalan yang menerjah fikiran aku.Itu lah yang telah ku tanya pada ibu suatu ketika dahulu.

“Rumah yang kita ziarah itu adalah rumah as-syahid ust Ibrahim Libya.Kain putih itu adalah serbannya bersama bekas titisan darah kering as-syahid…”balas ibu… Baru aku mengerti…Tidak cukup dengan itu, aku mencari pula apa kisah sebenarnya.Ibu orang pertama yang menceritakan peristiwa berdarah itu.Aku kehairanan…, anak kecil yang tidak mengerti apa..” Ooo kat negara kita pun boleh mati syahid ye? aku ingatkan hanya di negara-negara ARAB yang berperang je ada org mati syahid…”,,,bisik hatiku.

Masa menginjak lagi,,ketika aku berusia kira-kira belasan tahun, buat pertama kalinya aku membaca sejarah ringkas peristiwa itu di dalam sebuah keluaran.Aku semakin berfikir, otak berputar-putar menganalisa.Namun aku kagum dengan semangat juang as-Syahid dan sahabat-sahabatnya.Apalah dosa mereka? Aku kehairanan.

Selang beberapa tahun kemudian, takdir membawaku kembali menziarahi perkampungan bersejarah itu.Tetapi saat itu ziarah ku bukan lagi sebagai anak kecil yang kebingungan, tapi sebagai seorang insan yang sudah tahu mengenal sejarah, mengenal apa yang benar apa yang salah.

Rumah yang aku ziarahi merupakan rumah seorang saudara maraku.Seronok dapat kembali di  sini,Kampung itu suasana desa yang harmoni, namun terakam suatu peristiwa yang menjadi pengalaman hitam buat semua penghuninya.Sehinggakan jika menziarahi orang di situ,  pasti tiada topik lain yang menjadi perbualan utamanya terutama di kalangan orang-orang tua.Topik apa lagi kalau bukan tragedi hitam itu.

Aku melihat kelibat tok Nab yang sudah separuh usia itu terbaring lesu di suatu sudut rumahnya.Walaupun sudah tua, namun dia masih lagi mengingati ku walhal kali terakhir aku bertemu dengannya kira-kira belasan tahun yang lalu.Melihat kehadiran saudara yang datang menziarah, dia bangun menggagahkan diri.Saudara yang sudah lama tidak bertemu pasti akan gembira, berbual bertanyakan khabar.Begitulah ibu dengan yang lain.Mereka asyik sekali berbual, dari topik persaudaraan hinggalah ke topik wajib..sejarah kampung itu.Aku kusyuk mendengar, untuk ditambahkan lagi dalam data analisa fikiranku.Aku memandang ke arah seorang pakcik tua di situ,(suami tok Nab,  aku lupa nama panggilannya),.Rupa-rupanya inilah orangnya yang bertanggungjawab menandatangani surat menuntut balik jenazah as-Syahid untuk dikebumikan.Banyak input yang masuk ke dalam fikiran saat itu untuk dianalisa..kata tok Nab, rumah as syahid sudah berubah sedikit dari tapak asalnya skrg.

Lewat petang itu, kami mengundur diri.Hasrat di hati mahu saja sekali lagi menziarahi rumah as-syahid itu, namun waktu sudah terlalu lewat…Aku berdoa semoga diberi kesempatan lain untuk datang menziarah lagi kampung itu.Dalam perjalanan pulang, pokok-pokok, bukit bukau desa itu seolah-olah berbisik…baru aku kenal di bumi mana aku berpijak.

Ziarah itu sudah hampir dua tahun berlalu.Dalam kecanggihan teknologi sekarang, pelbagai maklumat berkenaan sejarah hitam itu boleh dicari.Aku kini telah menemui jawapannya.Semoga ALLAH membuka mata hati orang-orang yang masih lagi buta, tidak dapat berfikir dengan warasnya.Belum mengenal apa itu yang haq dan apa itu yang batil.

“Tiadakah mereka melakukan perjalanan di muka bumi, sehingga mereka mempunyai hati dengan itu mereka mengerti, dan mempunyai telinga yang dengan itu mereka mendengar? Sungguh, bukanlah matanya yang buta, tapi yang buta ialah hatinya yang ada dalam (rongga) dadanya.”   -al-HAJJ: 46

Wallahualam




One Response

  1. salam. my sis in Islam, masyaAllah, tak sangka ada pengalaman manis sebegitu. syukur dpt berkongsi pengalaman. hope to gain more knowledge & eKsperienS from u & others..=) tq2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: