Di sebalik ” The Musical Chairs”


Pernahkah anda bermain permainan ini, “ The Musical Chairs “?Kebanyakan kita pasti mengetahuinya kerana ia adalah sebahagian drp nostalgia permainan semasa zaman kanak-kanak suatu ketika dahulu. Permainan ini selalunya memerlukan lebih dari 3 orang di mana peserta di minta berjalan mengelilingi kerusi2 yang disusun semasa muzik di mainkan.Dan apabila muzik dihentikan saja, peserta akan berebut2 duduk di kerusi yang terdekat dengannya kerana peserta yang gagal mendapatkan duduk akan dikeluarkan dari game tersebut, atau ada juga yang akan dikenakan denda terlebih dahulu daripada PIC.

Itu adalah serba sedikit gambaran mengenainya supaya teman2 kembali mengingatinya. Entah mengapa permainan ini menarik perhatian pemikiran saya.  Kebiasaannya, peserta akan begitu berhati2 mengelilingi kerusi kerana muzik yang dimainkan hanya sebentar sahaja.Namun timbul persoalan, bagaimana pula dengan permainan yang muziknya itu dimainkan begitu lama sekali?Adakah peserta akan terleka dan akhirnya hilang kewaspadaannya kepada muzik yang bakal dihentikan.

Bagi kebanyakan orang, permainan ini mungkin sekadar utk menghiburkan hati dan mengisi masa2 kosong dalam sesebuah majlis atau aktiviti. Namun pada pandangan saya yang cetek ini,  saya analogikannya sebagai sebuah gambaran kehidupan.

Seringkali saya bertanya, “ Apakah yang akan terjadi kepadaku jika saat muzik kehidupan itu dihentikan, aku masih berdiri ? Berdiri mungkin hanya aku terleka kerana asyiknya berjalan mengelilingi kehidupan.Berdiri mungkin juga kerana asyiknya mendengar irama yang dimainkan hingga lupa bahawa hakikatnya irama itu akan dihentikan, lantas langsung terlupa untuk bersiap sedia apabila ianya berhenti.”

Ibaratnya, hakikat kehidupan di dunia itu adalah irama atau muzik yang dimainkan. Ramai manusia yang terleka dengannya, namun ada juga yang berhati-hati dengannya, dan menyiapkan diri kerana menyedari hakikat kehidupannya akan tamat pada bila-bila masa saja.Sesungguhnya beruntunglah orang2 yang menyiapkan diri tersebut dan merugilah mereka yang terleka dengan kehidupan itu.

Seringkali saya memikirkannya, semoga apabila tamatnya muzik kehidupan tersebut, saya akan termasuk dalam golongan yang duduk , yakni mendapat tempat duduknya, dan bukannya dalam golongan mereka yang berdiri, kerana tidak berusaha dan langsung tidak menyiapkan diri akibat terleka.

Sekian saja catatan fikiran di suatu hari.

Wasalam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: