Kalaulah Bukan Kerana Allah Menutup Aib Kita


Pada zaman Nabi Musa AS, bani Israel ditimpa musim kemarau yang berpanjangan. Mereka pun berkumpul mendatangi Nabi mereka. Mereka berkata, “Ya Kaliimallah, berdoalah kepada Rabbmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami”. Maka berangkatlah Musa A.S. bersama kaumnya menuju padang pasir yang luas. Waktu itu mereka berjumlah lebih dari 70 ribu orang. Mulailah mereka berdoa dengan keadaan yang lusuh dan penuh debu, haus dan lapar.

Nabi Musa berdoa, “Ilaahi! Asqinaa ghaitsak.. wansyur ‘alaina rahmatak.. warhamnaa bil athfaal ar rudhdha’.. wal bahaaim ar rutta’.. wal masyaayikh ar rukka’..” Setelah itu langit tetap saja terang benderang, matahari pun bersinar makin menyilau (maksudnya segumpal awan pun tak jua muncul). Kemudian Nabi Musa berdoa lagi, “Ilaahi.. asqinaa”..

Allah pun berfirman kepada Musa, “Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kalian sedangkan di antara kalian ada seorang hamba yang bermaksiat sejak 40 tahun yang lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Kerana dialah, Aku tidak menurunkan hujan untuk kalian”.

Maka Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya, “Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun, keluarlah ke hadapan kami, karena engkaulah hujan tak  turun”. Seorang lelaki menjeling ke kanan dan kiri, maka tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia, saat itu pula ia sedar kalau dirinya yang dimaksud.

Ia berkata dalam hatinya, “Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahsiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tak akan turun”. Maka hatinya pun gundah-gulana, air matanya pun menitis, menyesali perbuatan maksiatnya sambil berkata , “Ya Allah, Aku telah bermaksiat kepadaMu selama 40 tahun, selama itu pula Engkau menutupi aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepadaMu, maka terimalah taubatku”.

Tak lama setelah pengakuan taubatnya tersebut, maka awan-awan tebal pun muncul, semakin lama semakin tebal menghitam, dan akhirnya turunlah hujan. Musa pun kehairanan, “Ya Allah, Engkau telah turunkan hujan kepada kami, namun tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia”. Allah berfirman, “Aku menurunkan hujan kepada kalian oleh sebab hamba yang kerananya hujan tak turun telah bertaubat kepadaKu”.

Musa berkata, “Ya Allah, tunjukkan padaku hamba yang taat itu”. Allah berfirman, “Ya Musa, Aku tidak membuka aibnya sewaktu dia masih bermaksiat kepadaKu, apakah Aku perlu membuka aibnya sedangkan dia taat kepadaKu?

Kisah ini dipetik dari :

OhIslam.com

********************

*Kisah yang benar2 memberi pengajaran kepada kita.Pengajaran tentang erti taubat dan erti syukur.Bukankah setiap daripada kita pernah melakukan kesalahan ? malah kesalahan yang Allah telah tutupkan aibnya.Namun hamba yang bodoh tetap tidak menyedarinya dan terus bermaksiat kerana baginya selagi tiada sesiapa yang tahu akan perbuatannya maka selagi itulah dia selamat.

Semoga kisah ini meruntun jiwa hamba untuk bertaubat.Takutilah akan Hari Pembongkaran kelak di mana Allah sendiri lah yang akan menghakimi setiap hambaNya.

“Tidak ada seorang pun antara manusia di akhirat kelak kecuali dia akan berhadapan dengan Allah SWT .Antara manusia dan Tuhan tidak ada jurubahasa (tiada pegawai protokol).   -HR Muslim

Membaca kisah ini juga mengingatkan saya akan sebuah buku yang dikarang oleh Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat, “Bertemu Janji Allah” yang menyingkap akan kisah mahsyar yang menyayat hati.

Dalam hadis yang lain, Rasulullah SAW menjelaskan mengenai hari pendedahan yang akan dilakukan oleh Allah terhadap hambaNya di akhirat kelak, sehingga ada di kalangan manusia yang memohon kepada Allah supaya segala rahsia keburukan diri mereka tidak didedahkan di khalayak ramai dan tidak juga didedahkan di hadapan Allah.Mereka tidak sanggup menanggung malu yang amat sangat.

Sesetengah mereka menganggap lebih baik mereka dicampakkan terus ke neraka asalkan tidak didedahkan segala perbuatan mereka yang keji dan hodoh.

Maka takutilah dari sekarang  ini akan hari pembongkaran yang penuh gawat kelak.Masih belum terlambat untuk bertaubat kepada Allah. Kerana sesungguhnya orang yang bertaubat, beriman dan beramal soleh akan ditutup aibnya di Hari Segala Dosa Dibongkar.

(Ingatlah) hari (yang pada waktu itu) Allah mengumpulkan kamu pada hari perhimpunan (untuk dihisab), itulah hari (waktu itu) diperlihatkan segala kesalahan, dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan mengerjakan amal soleh nescaya Allah akan menutupi kesalahan-kesalahannya dan memasukkannya ke dalam syurga dan mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.Itulah keuntungan yang besar.

-Surah Taghabun (64:9)

Sekian saja untuk peringatan bersama. Salam Ramadhan daripada saya.

2 Responses

  1. dah pernah baca. terima kasih atas entry terbaru ni.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: