Memori Ramadhan: Biar erat jangan dilepaskan

Dedikasi puisi ini buat seorang teman yang sudah pergi menemui Ilahi. Sekadar memenuhi permintaan beliau sendiri agar aku menciptakan puisi buatnya pada 5 Ramadhan kira-kira tiga tahun yang lepas.  Al-fatihah, semoga rohnya tenang di sana, dalam limpahan barakah Ramadhan.

Image

Dulu

Di gegarisan perjuangan

Engkau di hadapan

Membimbingku menelan pahitnya ujian

Ketika hambarnya dunia di fikiran

Kita saling menguatkan

Rahsia kita jadi ikatan

Engkau menghulurkan tangan

Dan tangan kita pantas berpautan

Biar erat jangan dilepaskan

Kini

Engkau tetap di hadapan

Menghulurkan tangan

Namun takdir memisahkan

Dimensi kita nyata berlainan

Tidak bisa sudah kita berpautan

Kelak

Akan ku capaimu di tangan

Tika saat Hari Pengadilan

Semoga kita saling berpautan

Dibangkitkan sebagai teman

Bersahabat dan berjuang kerana cinta Tuhan

Biar erat jangan dilepaskan

-Memori 5 Ramadhan 1430H-

Advertisements

DI MANAKAH MATAMU?

Tuhan,

tuntuni aku menuju cintaMU

Istighfar hamba menuju redhaMU

Tuhan

Aku ingin berlari ke arah cahayaMU

Selamatkan aku dari musibahMU

Tuhan

Kuatkan aku di sepanjang jalanMU

Kerana matlamatku yang hanya satu

Ingin bertemu Engkau Penciptaku.

ERTI HARI INI

Terima kasih Allah

kerana menghadiahkan matahari

Terima kasih Allah

kerana menghadiahkan hari ini.

Jika dahulu aku meminta sungai

Namun Allah memberiku lautan

Jika dahulu aku meminta pokok

Namun Allah memberiku taman

Jika dahulu aku meminta seorang teman

Namun kini Allah memberiku kalian.

Kalian di mataku

adalah yang selalu melengkapkan

adalah yang selalu memudahkan

adalah yang selalu mendoakan

adalah yang selalu mengingatkan

Terima kasih sahabat

kerana selalu mengingatkan.

Mengingatkan tentang erti kehidupan,

Mengingatkan tentang erti hari ini

Maka akan ku sematkan

Akan ku kemaskan ikatan

Akan ku hiaskan

Doa kalian dalam ingatan.

Terima kasih

Atas segalanya peringatan.

DALAM HARAPAN

Meronta-ronta satu suara,

Memberontak satu jiwa

Mahu dilepas apa dirasa

Di manakah mereka ?

scenery07

Dalam detik-detik waktu

Dalam nafas yang berlalu

Aku ternanti-nanti,

Hadirnya mereka.

Golongan pembela maruahnya agama.

Mereka itu,

Ibaratnya pasukan pejuang

di tengah panasnya medan jihad,

Gagah melangkah,

Diiring segenap kekuatan jasad dan fikirannya,

Bisa gah berdiri,

Cerdik mengatur,

Ikhlas memimpin.

Mereka itu,

Bukannya lemah tersungkur,

Bukan egois merugi,

Bukan membuta tuli,

Bukan sombong meninggi.

Namun,

Mereka itu dalam harapan,

Muncullah pejuang,

Bangkit menyelamat umat.

Hanya bisa kutitipkan,

Dalam setiap bisikan doa

Dalam setiap sujudku,

Dalam detik-detik terakhir,

Dalam malam-malam mulia,

RAMADHAN kareem ini.

Kurniakanlah di bumi ini Tuhan,

Golongan hamba MU itu di hadapan,

Di hadapan gegarisan ini,

SATU SAF PERJUANGAN.

Monolog dinihari

* 20 Ramadhan 1430 H*

Mampukah Aku Seperti Mereka?

Mampukah aku menjadi seperti Siti Khadijah?
Agung cintanya pada Allah dan Rasulullah,
Hartanya diperjuangkan ke jalan fisabillah,
Penawar hati kekasih Allah,
Susah dan senang rela bersama.

Dapatkah kudidik jiwa seperti Siti Aishah,
Isteri Rasulullah yang bijak,
Pendorong di kala kesusahan dan penderitaan,
Tiada sukar untuk dilaksanakan.

Mengalir air mataku,
Melihat pengorbanan puteri solehah Siti Fatimah,
Akur dalam setiap perintah,
Taat pada abuyanya yang sentiasa berjuang,
Tiada memiliki harta dunia,
Layaklah ia sebagai wanita penghulu syurga.

Ketika aku marah,
Inginku intip serpihan sabar,
Daripada catatan hidup Siti Sarah.
Tabahkah jiwaku,
Setabah umi Nabi Ismail,
Mengendong bayinya yang masih merah,
Mencari air penghilang dahaga,
Di terik padang pasir merak,
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah,
Pengharapannya hanya pada Allah,
Itulah wanita Siti Hajar.

Dapatkah aku mengikut jejak Siti Rahmah,
Permaisuri Nabi Ayyub,
Pasrah dengan dugaan Tuhannya,
Walau pernah tersungkur ke dalam jerat syaitan,
Namun ia kembali,
Kerana iman yang kuat,
Telah dijanjikan syurga adalah balasannya,
Bahagia adalah miliknya.

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman,
Bersinar indah, harum tersebar,
Bagai wanginya pusara Masyitah.

1_327217931l

adapted from:

http://www.iluvislam.com

HATI

Hati kena jaga
ia adalah wadah…rebutan di antara
malaikat dan syaitan.

kedua-duanya berlumba-lumba mengisinya
Jiwa yang bersih…malaikat yang
mengisiya..
iman, ilham, pimpinan insan.

Jiwa yang kotor…syaitanlah yang
mengisinya..
Isinya keraguan,
kekufuran, dan was-wasnya..
Hati kena pelihara.

Ia raja dalam kerajaan diri yang
memerintah.

bila syaitan dan nafsu menjadi
penasihatnya..kederhakaanlah yang
terjadi.

Bila malaikat penasihatnya atau hati
yang murni…
ketaatan,kepatuhan,
ketertiban yang terjadi.

Memenuhi kerajaan diri yang
dilaksanakan oleh rakyatnya.
Iaitu Jawarih yang dapat dilihat oleh
mata.

Jagalah hati…ia hakikat diri.
Bahkan menjadi raja di dalam kerajaan
diri.

Andai Ku Tahu

Wahai insan, renunglah engkau akan nasib diri
Wahai qalbu, sedarkah engkau akan gerak hati
Wahai aqal, terfikirkah engkau akan apa yang bakal terjadi

Andai ini merupakan Ramadhan ku yang terakhir kali
Buatku sekujur jasad yang bakal berlalu pergi
Tatkala usia bernoktah di penghujung kehidupan duniawi
Pabila tiba saat tepat seperti yang dijanji Ilahi
Kematian…adalah sesuatu yang pasti…..

Andai ku tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu siangnya aku sibuk berzikir
“a’la bizikrallahi tat mainnal qulub”
[Bukankah dgn berzikir itu hati akan menjadi tenang..]
Biarpun anak tekakku kering kehausan air
Tentu aku tak akan jemu melagukan syair
Rindu mendayu..
Merayu…
Kepada-NYA Tuhanku yang satu…


Andai aku tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu solatku dikerjakan di awal waktu
Solat yang dikerjai…
Sungguh khusyuk lagi tawadhu’
Tubuh, minda, dan qalbu…bersatu memperhamba diri
Mengadap Rabbul Jalil…
Menangisi kecurangan janji
“innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil ‘alamin”
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku…kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekelian alam]

Andai aku tahu ini Ramadhan terakhir
Tidak akan aku persiakan walau sesaat yang berlalu
Setiap masa tak akan dipersia begitu saja
Di setiap kesempatan juga masa yang terluang
Alunan Al-Quran bakal ku dendang…bakal ku syairkan

Andai ku tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu malammu aku sibukkan dengan
Berterawih…
Berqiamullail…
Bertahajjud…
Mengadu…
Merintih…
Meminta belas kasih….
“sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MUtapi…aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU”

Oleh itu duhai Ilahi…
Kasihanilah daku hamba-MU yang…
Hina..
Dhaif..
Jahil..
Lagi Banyak Dosa ini..
Menikmati bulan yg dirindui oleh nabi dan sahabatNya..
Moga setiap langkah ku zuhud kepada MU..
Moga ku istiqamah di ramadhan ini..

ANDAI AKU TAHU INI RAMADHAN TERAKHIR………