Best Wishes


CommentEstate.com | Friendster Comments
Watch NarutoChicken RecipesComputer Geeks

Advertisements

Engkau Ingin Berjuang?

Engkau ingin berjuang?

Tapi tidak mampu menerima ujian.

Engkau ingin berjuang?

Tapi rosak oleh pujian

Engkau ingin berjuang?

Tidak begitu setiakawan.

Engkau ingin berjuang?

Tapi tidak sanggup berkorban.

Engkau ingin berjuang?

Tapi tidak ingin jadi pemimpin

Engkau ingin berjuang?

Menjadi pengikut agak segan

Engkau ingin berjuang?

Tolak ansur tidak engkau amalkan

Engkau ingin berjuang?

Masa tidak engkau sanggup luangkan

Engkau ingin berjuang?

Kerenah mad’u tidak kau tahan

Engkau ingin berjuang?

Pengurusan lintang pukang

Engkau ingin berjuang?

Diri engkau tidak engkau tingkatkan

Engkau ingin berjuang?

Pelajaran engkau remehkan

Engkau ingin berjuang?

Disiplin diri engkau abaikan

Engkau ingin berjuang?

Janji kurang engkau tunaikan,

Engkau ingin berjuang?

Kasih sayang engkau cuaikan

Engkau ingin berjuang?

Rasa bertuhan engkau abaikan

Engkau ingin berjuang?

Tarbiyahmu engkau cuaikan

Engkau ingin berjuang?

Iman dan taqwa engkau lupakan.

Fatwa Serikandi

windowslivewritertuanputeriayu-14a91

Entah knp sejak dua menjak asyik teringatkan suasana sekolah lama dlu.Aku lebih kerap menyelak buku usrah lamaku, penuh dgn nukilan2 ilmu yg dikutip suatu ketika dahulu.Suasana indah mahabbah bersama shbt2 mencari erti Iman, Islam dan Ihsan.Di saat aku merangkak2 mencari tarbiyah, ALLAH yg Maha Pemurah menunjukkan jalanNya,di situ aku temui cahaya jalan yg lurus.

Sudah lama aku tak mendengar khabar berita shbt2 lama, yg kini msg2 berada di perantauan , meneruskan perjalanan hidup yg pjg.Terngiang2 suara akak2 usrah yg lembut memberikan nasihat, dgn redup wajah2 itu.Putih bersih bercahaya.

Alunan suara mereka , mengalunkan Fatwa Serikandi, lagu warisan dlm usrah di bumi MRSM Taiping.Syahdu terasa.Tanpa aku sedari, aku juga turut mengalunkannya, dlm sepi alam, sendiri di sini.

FATWA SERIKANDI.

Seluas lautan riak seribu,

Pabila badai menghempas duka,

Tatkala suria terik memancar,

Dedaun gugur menyembah bumi.

Hanya hati sanubari,

Yang suci dan sejati,

Mengerti kuasa Ilahi(2x)

Jumut tiada di minda,

Ikhlas dan luhur sentiasa,

Tabah dan sabar meniti hari

Iman takwa diadun sebati.

Menjaring ukhwah okestra harmoni,

Menjana ketulenan sahsiah insani,

Disirami restu Ilahi (2x)

Muslimat mujahidah,

Lenturkanlah peribadi,

Fatamorgana mengharap padamu,

Tiang seri negeri.

Ayuhai generasiku,

Bangkitlah menjunjung bangsamu,

Menabur cita, menabur jasa,

Pasti diredhai Allah,

Pasti dirahmati Allah.

Rasulullah sumber inspirasi,

Disirami restu Ilahi,

Meterialistik bukan ukuran,

Realistik bukan bebanan.

Suadaya pengukur jati diri,

Impian dianyam menuju gemilang,

Indah pekerti cerlangkan pertiwi,

Menjana ketulenan sahsiah insani (2x)

Disirami restu ILAHI,

Diirami restu Ilahi.

HATI

Hati kena jaga
ia adalah wadah…rebutan di antara
malaikat dan syaitan.

kedua-duanya berlumba-lumba mengisinya
Jiwa yang bersih…malaikat yang
mengisiya..
iman, ilham, pimpinan insan.

Jiwa yang kotor…syaitanlah yang
mengisinya..
Isinya keraguan,
kekufuran, dan was-wasnya..
Hati kena pelihara.

Ia raja dalam kerajaan diri yang
memerintah.

bila syaitan dan nafsu menjadi
penasihatnya..kederhakaanlah yang
terjadi.

Bila malaikat penasihatnya atau hati
yang murni…
ketaatan,kepatuhan,
ketertiban yang terjadi.

Memenuhi kerajaan diri yang
dilaksanakan oleh rakyatnya.
Iaitu Jawarih yang dapat dilihat oleh
mata.

Jagalah hati…ia hakikat diri.
Bahkan menjadi raja di dalam kerajaan
diri.